Friday, April 16, 2010

Isu Lif di KSJ...

Assalamualaikum dan Salam 1 Malaysia...

Hari ini saya ada sedikit perkongsian mengenai apa yang berlaku pada hari ini terhadap saya... Saya mengharapkan agar korang semua berfikir terhadap apa yang berlaku pada saya hari ini, agar ianya menjadi satu kejadian yang dapat membuka mata semua pihak...

Pertamanya, mengenai apa yang berlaku ketika saya menaiki lif dari aras 6 ke aras G di Blok B selepas perbincangan dengan Naib Presiden 1 MPM UTM, Hariz Zakwan. Ianya bermula ketika berhenti di aras 2 iaitu ada 2 orang Cleaner (Seorang India, dan seorang lagi Warga Indonesia) yang ingin memasukkan trolinya yang berair melimpah-limpah berserta dengan tilam yang basah. Ketika itu, saya persoalkan kenapa perlu masuk juga kerana inilah antara punca lif rosak dan lif berbau. Dan dua orang tersebut hanya mendiamkan diri saja....Lalu saya mengambil gambar sebagai bahan bukti dan 3 orang saksi yang berada di tempat kejadian juga mengukuhkan fakta saya ini iaitu 1 orang Mahasiswa tahun1 dan 2 orang Mahasiswa tahun3.

Selepas itu, saya terus membuat laporan di Pejabat Blok B dan memberi penjelasan mengenai perkara ini kepada staff Blok B bersama dengan Mohd Irfan, Exco Kerohanian, Sosial dan Pembangunan Modal Insan MPM UTMIC. Alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar tanpa sebarang pertelingkahan yang berlaku.

Apabila dikaji semula mengenainya, apa fungsinya CCTV yang ada dalam lif tersebut. Kerana apa saya bangkitkan perkara ini??? Kerana untuk kebaikan mahasiswa bersama. Pertamanya, saya pernah membangkitkan mengenai Lif ini ketika perbincangan dengan Tuan Pengetua KSJ, En.Noh Muhamad Adlan dan alasannya ialah VANDALISME.

Ok saya terima alasan itu, tapi saya bangkitkan juga, "Kalau begitu, kita boleh buktikan la siapa yang lakukan kegiatan Vandalisme ini." Tapi dijawab bahawa CCTV itu tidak dapat kesan siapa yang lakukannya kerana CCTV tersebut ada masalah. Oleh itu, adakah pihak Mahasiswa yang bersalah??? Atau pihak Pengurusan..???

Apa yang ingin dibangkitkan di sini adalah Barisan Majlis Perwakilan Mahasiswa terutamanya saya sendiri selaku Exco Kebajikan, Kolej dan Pengaduan Awam, di mana tindakan yang diambil oleh pihak pengurusan untuk kegiatan VANDALISME ini. Adakah sehingga semua lif yang terdapat di KSJ ini rosak??? Saya juga sekarang tengah merancang satu perjumpaan rasmi antara Pihak Pejabat Harta Bina, Majlis Perwakilan Mahasiswa dan Wakil Mahasiswa untuk berbincang mengenai perkara-perkara berbangkit seperti ini.

Jika 100% yang dilaporkan adalah kesalahan Mahasiswa UTMIC, ialah merupakan Fakta yang salah kerana saya juga ada bukti mengatakan bahawa kemungkinan besar bukan disebabkan mahasiswa 100% terhadap masalah ini.

Oleh itu, saya menyeru kepada mahasiswa agar jangan jadikan bahawa kita ini pesalah utama dalam sesebuah masalah kerana tidak semua mahasiswa kita adalah seperti yang digambarkan. Saya akan sentiasa bersama anda jika anda semua di pihak yang benar. Saya sekarang mengumpul bukti lain antaranya mengenai keluaran SIJIL SAH PENGGUNAAN MESIN ANGKAT BERAT ini telah tamat tempoh iaitu pada 14 Julai 2009. Adakah ini salah mahasiswa??? Fikir-fikirkanlah...

Dan saya mengharapkan dari seluruh mahasiswa agar membantu saya dalam menyelesaikan masalah ini sekiranya anda semua mempunyai alasan lain atau bukti lain bagi membolehkan saya mengukuhkan lagi fakta saya ini. Ingatlah, ALLAH akan bersama dengan Hamba-Nya yang BENAR dan ALLAH akan bersama dengan Hamba-Nya yang TERANIAYA...

INSYAALLAH....

Semoga mahasiswa semua berfikir dan terus membantu memberi sokongan kepada Barisan Majlis Perwakilan Mahasiswa UTMIC ini dalam memperjuangkan HAK MAHASISWA bersama...


Sampai Jumpa,
"Bersama Bernafas Di Era 1 UTM"



2 comments:

xerox_91 said...

Assalamualaikum wrbh dan salam 1 Malaysia,

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim

Alahamdulillah, sy sekali lagi telah diberikan peluang oleh Allah SWT untuk sama-sama mengikuti perkembangan blok B. Saya rasa sangat bersyukur walaupun terdapat bebarapa cacat cela di KSJ, tetapi masih lagi kita sebagai warga UTM-KSJ dapat hidup rukun damai dalam kolej kediaman ini.

Pertama sekali, saya sekali lagi ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak MPP atas keprihatinan kalian dalam menjuarai isu kebajikan pelajar. Saya pasti dan yakin bahawa sudah semestinya penghuni KSJ sangat gembira dengan apa yang dilakukan oleh pihak MPP. Tahniah.

Pada komen kali ini, saya tertarik untuk menyentuh beberapa isu yang dikemukakan oleh saudara Hazim dalam post kali ini.

Pertama, mengenai isu cleaner menggunakan lif. Pada hemat saya, apa salahnya cleaner itu menggunakan lif. Bagi saya, mereka menggunakan lif itu atas urusan tanggungjawab. Tanggungjawab berkenaan isu kebersihan dan juga keceriaan blok di dalam KSJ. Saya pasti, sekiranya blok kotor dan tidak terurus, ia pasti akan jadi satu isu berbangkit dalam KSJ. Saya lihat cleaner dalam KSJ ini komited dengan tugas mereka. Malah, mereka sudah banyak kali bersabar dengan sikap segelintir pelajar KSJ yang pengotor dan juga tidak tahu jaga kebersihan. Jadi saya rasa, kita patut menghormati mereka dalam mereka melaksanakan tugas mereka sebagai cleaner. Mengenai lif berbau, untuk makluman saudara, bukan cleaner sahaja yang menyumbangkan bau-bau dalam lif itu, tetapi juga kecuaian pelajar KSJ sendiri. Saya beri cointoh amat mudah, kebanyakan pelajar kita suka membungkus makanan untuk makan di dalam bilik. Mereka bawa makanan itu dengan cuai, lalu tertumpah di tempat-tempat awam misalnya lif. Kemudian, dengan tanpa rasa tanggungjawabnya, pelajar itu pergi meninggalkan sisa makanan begitu sahaja tanpa ada usaha untuk mengutip sisa itu. Siapa lagi yang boleh kita harapkan untuk membersihkan sisa makanan itu jika tidak pada cleaner?? Saya pasti sekiranya kita yang disuruh kutip sisa itu, kita juga tidak mahu. Jika saudara juga ingin menyentuh mengenai tanggungjawab cleaner, ya, itu memang tepat, tetapi persoalannya sekarang, di mana nilai moral dan mentaliti pelajar yang melakukan perkara itu, tiada rasa tanggungjawab dan bersikap angkuh dengan kecuaian yang dilakukan. Jadi, pendapat saya adalah adalah tidak wajar untuk menghalang mana-mana cleaner untuk menggunakan lif.

Saya beri satu lagi situasi mudah. Setiap pagi, selepas subuh, sudah ada beberapa orang cleaner untuk pergi ke setiap aras untuk mengutip sampah. Cleaner itu membawa tong besar untuk mengutip sampah sarap yang dibuang oleh kita sendiri. Jika kita tidak membenarkan cleaner untuk mengggunakan lif, jadi bagaimana mereka hendak angkut sampah sarap kita itu?? Takkan nak minta pelajar KSJ tolong? Saya rasa, tiada siapa yang rajin untuk tolong cleaner itu.

xerox_91 said...

Mengenai isu CCTV dan kerosakan lif, saya telah menyentuhnya dalam isu yang ditimbulkan saudara Hazim pada bulan April yang lepas. Saya tetarik dengan isu siapakah yang harus dipersalahkan untuk isu lif ini. Jawapan saya cukup mudah, orang yang harus dipersalahkan adalah orang yang menggunakan lif tersebut. Ya, sebab peribahasa melayu ada menyebut, pokok tidak akan bergoyang jika tiada angin. Situasi yang cukup mudah untuk difikirkan dengan logik akal. Saya berpendapat begini, seandainya pengguna lif itu berfikir untuk orang lain, tidak pentingkan diri sendiri dan juga bertimbang rasa, sudah semestinya dia tidak akan merosakkan lif dan akan meninggalkan lif itu dengan baik seperti mana dia masuk lif itu tadi.

Adalah tidak adil dan juga bersifat angkuh sekiranya kita terus menyalahkan pihak pengurusan 100% dalam isu lif ini. Kita patut melihat daripada segenap aspek apa yang berlaku, bukan hanya tuduh menuduh dan juga banyak buat aduan sehingga menimbulkan rasa kurang enak bagi pihak tertentu. Kita kena sedar, perjalanan kita masih jauh, dan sekiranya hubungan kita dengan pihak yang kita selalu berurusan tidak baik, alangkah malangnya nasib kita untuk masa yang akan datang kerana kita akan berjumpa dengan mereka sehinggalah kita tamat pengajian di sini.

Dalam hal ini, saya tidak meletakkan 100% kesalahan berkenaan lif ini pada bahu kita, tetapi saya mahu mengajak pihak saudara, kepimpinan pelajar berfikir sejenak mengenai rasionalnya menyalahkan pihak lain dalam perkara yang menjadi sebahagian dalam kehidupan kampus kita. Untuk makluman, Y Bhg Prof. Dato NC ada menyeru kita untuk berfikir secara matang dalam kehidupan seharian seperti mana yang disarankan dalam Pelan Transformasi Mahasiswa UTM (PTMU).

Mengenai isu mesin angkat, saya rasa adalah lebih jika kita menyerahkan sahaja kepada pihak berwajib untuk menguruskannya. Untuk makluman saudara Hazim, adalah tidak menjadi tanggungjawab untuk pihak pengurusan blok untuk menampal sijil itu pada lif. Dan saya rasa tidak menjadi kewajiban untuk pihak Pejabat Harta Bina UTM untuk menampal sijil itu pada lif itu. Hal ini adalah kerana, hal-hal pengurusan lif adalah dibawah penyelenggaraan penyedia perkhidmatan lif. Di kawasan rumah saya pun tida ditampal surat perakuan lif kerana memang lif itu diselenggara oleh pihak penyedia lif. Jada, pada hemat saya, biarkan pihak berwajib yang jalankan tugas itu.

Akhir kalam, saya ingin mungucapkan terima kasih atas keprihatinan pihak MPP dan kami daripada pelajar KSJ mengharapkan terbaik dari pihak kepimpanan MPP dan JKM KSJ serta KSS. Bertindaklah secara matang dan wajar supaya apa yang diperjuangkan dapat diterima dengan baik oleh semua orang.

Wslm wrbh