RSS Feed

Tuesday, August 14, 2018

PHILIPPINES : Davao City & Puerto Princessa, Aku Datang !

Assalamualaikum...
Salam Perpaduan...
Salam Sayangi Malaysiaku...

Davao City, Aku Datang !

Davao City merupakan salah satu route baru yang disediakan oleh Air Asia untuk mengembara ke Philippines bermula 21 Disember 2017 dan route ini dikatakan akan dihentikan direct flightnya bermula 21 Ogos 2018 ini. Dan aku berkesempatan untuk fly direct dari Kuala Lumpur ke Davao pada 16 hingga 21 Januari 2018 dimana 18 - 20 Januari aku ambik domestic flight from Davao City to Puerto Princessa.


Ini merupakan kali kedua aku menjejakkan kaki ke Philippines setelah Manila pada tahun 2014. Pengembaraan aku secara solo ke sini merupakan satu pengalaman baru aku di tempat bermulanya politik Presiden Philippines iaitu Rodrigo Duterte. Dan di sini merupakan salah satu tempat komuniti muslim yang agak besar di Philippines.


Sebelum ke sini, aku tak pernah dengar sebenarnya mengenai Davao City tetapi disebabkan tiket flight yang sangat murah yang aku dapat iaitu sebanyak RM74 (return KL-DVO-KL and return DVO-PPS-DVO) sedikit sebanyak memberikan laluan mudah untuk aku pergi buat kali kedua ke bumi Philippines ini dengan bajet yang agak ciput.


Di sini aku banyak bertanya pada penduduk setempat untuk mengetahui tempat-tempat menarik di sini sebab tak banyak rujukan yang aku dapat dari blog-blog sebelum aku ke sini. Dan pengalaman di sini cukup memberikan semangat untuk aku menyatakan bahawa Malaysia adalah negara terbaek setakat ini di Asean. Boleh kata setiap tempat yang aku masuk semuanya ada polis dan ruang scan badan sekali untuk keselamatan. Apa yang paling mengejutkan adalah depan mata aku polis tembak penagih dadah.


Di sini aku menginap di dua tempat iaitu Daylight Inn dan Homitori Dormitel. Aku lebih prefer Homitori Dormitel sebab di sini majoriti adalah student (hostel college student) dan sangat selesa berbanding Daylight Inn yang pada mulanya aku booking single room with air-cond tapi bila sampai kat sana bilik aku hanyalah ada kipas. Huhu... ~

Puerto Princessa, Aku Datang !

Pada 18 - 20 Januari 2018 aku berpeluang untuk ambik domestic flight from Davao City to Puerto Princessa yang pada asalnya memang nak pergi ke Palawan tetapi disebabkan kesilapan aku semasa touch down di sana, aku just fokus mengembara hanya di Puerto Princessa dan tidak berkesempatan untuk ke Palawan.


*Antara kesilapan aku adalah tidak merancang sebaik mungkin ketika sampai di sana dan menyebabkan aku terlepas kenderaan awam yang bergerak dari Puerto Princessa ke Palawan. So kepada mereka yang nak ke Palawan melalui Puerto Princessa sebaiknya korang rancang masa dengan betul2...


Ketika di Puerto Princessa, makanan halal adalah salah satu perkara yang agak kritikal kerana aku tak jumpa restoran makanan halal sepanjang aku berada di sini. Di sini boleh guna grab dan sangat mudah dan menjimatkan sepanjang berada di sini. Di sini aku menginap di Siete Verano Guest House ala-ala sebuah rumah Banglo yang dikelilingi oleh rumah penduduk tempatan dan dekat dengan shopping mall.


Alternatif lain yang boleh dibuat di sini adalah island hopping di Honda Bay dan Puerto Princessa Underground River (iaitu as one of the New 7 Wonders of Nature on 2012). Untuk Honda Bay dalam 800 piso dan PP Underground River dalam 1500 piso. Selain itu, terdapat juga tempat-tempat lain yang boleh di explore di sini.

Di sini juga ada satu pengalaman menarik di mana duit aku just tinggal lebih kurang 200 piso dan semua ATM yang aku pi sedang offline sehinggalah ada seorang member baru aku nie, bawak aku jumpa pegawai bank dan membantu aku untuk setelkan sehinggalah duit berjaya di keluarkan. Yeahhhh...

Secara keseluruhan mengembara ke dua tempat di Philippines ini iaitu Davao City dan Puerto Princessa, perbelanjaan aku di sana adalah sebanyak RM440.93 selama 6 hari 5 malam merangkumi return flight (KL-DVO-KL & DVO-PPS-DVO), 3 tempat penginapan, transportation (grab), makan minum, shopping dan semua yang berkaitan. Dan aku sangat2 berpuas hati cuma terkilan sebab tak sempat nak ke Palawan.

Insyaallah, nanti aku untuk next entry, aku akan kongsikan senarai tempat-tempat yang menarik sepanjang berada di sana yang boleh dijadikan rujukan untuk korang semua... ;)

Sekian, wallahua'lam...

Ikhlas dari,
WMHMY
wan_hazem19@yahoo.com
My IG : @catatanajim

Monday, August 13, 2018

Phnom Penh, Aku Datang !

Assalamualaikum...
Salam Sejahtera...
Salam Sayangi Malaysiaku...

Sebelum ini aku ada kongsikan beberapa perkara mengenai pengembaraan aku buat pertama kalinya ketika berada di Macau dan Luang Prabang (Laos), untuk entry kali ini aku dengan sukacitanya nak berkongsi pula pengembaraan aku ke Phnom Penh di Cambodia iaitu salah satu negara yang terdapat di Asia Tenggara.

Semua negara di Asia Tenggara aku sudah berjaya jejakkan kaki kecuali Myammar, Brunei dan Timor Leste. Dan aku masih mencari masa-masa yang sesuai untuk aku menjelajah dan mencuba merasai suasana di 3 buah negara tersebut di masa akan datang. Tiket flight ke Brunei aku sudah beli...hehehe cuma aku masih 'hold'kan Myammar sebagai protes aku terhadap negara tersebut kerana Myammar satu-satunya negara yang mengenakan visa terhadap Malaysia walaupun di bawah satu payung ASEAN.

PHNOM PENH, AKU DATANG !


Yeahhhh... sebenarnya tak pernah terdetik sekalipun untuk aku ke sini kerana Siem Reap adalah tempat yang pertama aku ingin tuju sekiranya ke Cambodia tetapi ketikamana aku terdetik membeli tiket flight ke Phnom Penh, ianya dibuat dengan begitu pantas sekali setelah aku stress bekerja. Dan salah satu terapi aku adalah dengan melancong.


Sejujurnya, persiapan aku untuk ke Phnom Penh secara solo ini adalah saat-saat akhir sehinggakan malam terakhir sebelum aku fly ke Phnom Penh, aku baru perasan yang mana mata wang di sana lebih kepada US Dollar (USD) dan rata-rata rujukan aku di beberapa blog berkongsikan mengenai pengalaman buruk / hitam mereka ketika berada di Phnom Penh. Aku dah terkelu seketika untuk meneruskan pengembaraan aku ini secara solo. Aku hanya berserah dan bertawakkal kepada-Nya.

Phnom Penh adalah satu tempat yang agak 'pekan' dan sebenarnya ianya agak santai di sana. Kenderaan di sana agak padat tetapi rata-rata orang di sana mudah bergaul dan agak membantu. Di sana aku menginap di Aura Thematic Hostel iaitu di belakang Royal Palace. Agak murah dan dapat berjimat di sana untuk penginapan.

Rata-rata di sana aku lebih kepada naik Tuk Tuk via Pass Apss dan berjalan kaki. Tempat yang jauh contohnya seperti Choeung Ek Genocidal Center dan Tuol Sleng Genocide Museum, aku naik tuk tuk direct dari airport di hari yang pertama terus ke dua tempat tersebut. Tambangnya bagi aku agak mahal kerana aku kena dalam 15 USD dan aku rasa mungkin ada yang lebih murah dari ini.


Antara tempat lain yang aku pergi adalah seperti Royal Palace, National Museum, Independence Monument, Wat Phnom, Central Market, Al-Serkal Mosque dan lain-lain lagi termasuk aktiviti wajib aku di sana iaitu post poskad. Haha... Rata-rata tempat masuk di sini agak mahal contohnya Royal Palace (10 USD) dan National Museum (10 USD). Ianya agak mahal sebenarnya tetapi disebabkan aku dah berada di sana, nak tak nak tetap masuk... ~


Mengenai makanan halal di sini, ianya banyak di sekitar Al-Serkal Mosque dimana di sana ada komuniti muslim di kawasan tersebut. Harganya pula ada yang mahal dan ada yang murah. Apa-apa pun, di sini kena banyak berjalan untuk mencari makanan halal.

Secara keseluruhan, aku habis lebih kurang rm422.70 bagi pengembaraan aku di sini selama 3 hari 2 malam yang merangkumi tiket flight return, transportation, fee entrance, makan minum, shopping, hotel dan semuanya all-in. Ianya bagi aku agak mahal sebenarnya kerana kalau ikutkan plan aku bajet awal secara keseluruhan adalah di bawah RM350.00 tetapi disebabkan aku banyak shopping, so bajetnya naik mendadak dan aku terpaksa tukar duit di sana sebab di tangan hanya ada 50 USD saja. Hahaha...mujur aku standby 10 AUD.. Hahaha... ~

Di sini, banyak juga kenalan baru di kalangan penduduk tempatan dan juga traveller dari negara lain. Paling best, semasa aku selesai solat Zohor di Al-Meskal Mosque, ada ex-Student USIM penduduk tempatan di situ tegur aku dan boleh berbahasa Melayu, bawak aku jalan-jalan pusing bandar Phnom Penh naik keretanya. Terima kasih ya bro Ali Abdullah!

Sekarang aku dalam plan nak masuk ke Thailand untuk jalan-jalan cari makan pulak! Doakan semuanya ok ya... ;) Sebelum tue, jom aku kongsikan beberapa gambar aku ketika berada di sana.





Sekian, wallahua'lam...

Ikhlas dari,
WMHMY
wan_hazem19@yahoo.com
My IG : @catatanajim

Tuesday, July 10, 2018

Tempat-Tempat Menarik di Luang Prabang, Laos...

Assalamualaikum...
Salam Sejahtera...
Salam Sayangi Malaysiaku...

Walaupun telah berbulan-bulan merasai pengalaman untuk travel di Luang Prabang tetapi suasana dan ketenangan di sana, sentiasa terus menjadi ingatan yang terindah buat aku. Luang Prabang sememangnya sesuai untuk mereka yang ingin mencari ketenangan dan kedamaian kerana di kota kecil ini menjanjikannya yang terbaik untuk anda!


Seperti yang aku janjikan dalam entry aku yang sebelum ini, aku akan cuba kongsikan beberapa tempat yang menarik yang sempat aku dan partner aku, Saudara Izzat lawati dan jejaki serta merasai beberapa aktiviti yang terdapat di Luang Prabang ini. Walaupun ianya tidaklah terlalu details, tapi ianya sekurang-kurangnya boleh memberi manfaat dan guide untuk mereka-mereka yang akan ke Luang Prabang pada masa akan datang.

TEMPAT - TEMPAT MENARIK DI LUANG PRABANG, LAOS...

1. Kuang Si Waterfall




Kuang Si Waterfall ini merupakan salah satu tempat wajib sekiranya korang ke Luang Prabang dan ia adalah salah satu tempat yang paling banyak dikunjungi dan popular di kalangan para pelancong yang ke Luang Prabang. Perjalanannya yang mengambil masa hampir 1 jam lebih ini sememangnya menarik untuk dikunjungi.

Dan yang paling penting adalah warna airnya yang biru/hijau turqois ini amatlah cantik dan menarik. Aku turut berpeluang untuk bermandi-manda di sini kerana airnya yang begitu sejuk dan tidaklah terlalu dalam. Masa yang ada aku habiskan di sini untuk bersuka ria dengan air. Hahaha...

Untuk ke sini, aku menggunakan khidmat minivan yang disediakan oleh pihak Aham Backpacker dengan cas sebanyak 40,000 kip (return). Sebab rasanya nie yang aku jumpa yang paling murah untuk ke Kuang Si Waterfall...

2. Pak Ou Caves (Tham Ting)



Pak Ou Caves ini adalah salah satu tempat yang agak unik kerana di dalam gua nya dipenuhi dengan patung-patung buddha. Di sini terdapat 2 laluan ketika anda berada di sini dimana satu laluan masuk ke gua direct dari jetty boat dan anda akan melihat ribuan patung-patung buddha yang tersusun rapi dan satu lagi korang ke naik anak tangga di sebelah kiri sehinggalah korang akan lihat satu laluan gua yang agak gelap dan dicadangkan untuk bawa torch light untuk ke sini.


Untuk ke sini, korang perlu menyusuri sungai mekong selama hampir 1 jam lebih dari pekan Luang Prabang untuk ke sini menaiki boat panjang dorang di sana. Cas lebih kurang 30,000 - 40,000 kip.

3. Mount Phousi



Mount Phousi adalah puncak tertinggi yang ada di pekan Luang Prabang dan korang boleh tengok dari puncak teratas dan perkara wajib di sini adalah di puncak di sini juga terdapat patung Buddha. Untuk naik ke atas, korang kena naik tangga yang agak tinggi dan sememangnya pemandangannya dari atas yang cukup mengujakan.

Kami pergi ke sini pada hari pertama dan ketika panas terik dan berpeluh-peluh naik tangga semata-mata untuk tengok pekan Luang Prabang dari puncak teratas ini.

4. Alms Giving Ceremony / Morning Alms (Sai Bat)



Alms Giving Ceremony ini adalah aktiviti yang begitu menarik untuk kita sebagai 'orang luar' yang datang ke Luang Prabang dan ianya menjadi begitu meriah dan begitu ramai sekali para pelancong dan pengembara akan berkumpul untuk melihat secara dekat tradisi yang berlaku di sini dimana para penduduk akan duduk bersama-sama dengan makanan yang akan disedekahkan kepada para sami yang akan lalu di kawasan mereka.

Aktiviti ini bermula seawal 5.30 pagi sehingga 7.00 pagi. Aku berkesempatan untuk melihat setiap pagi di beberapa kawasan yang berbeza hari pertama berdekatan dengan Dara Market dan persimpangan jalan di depan tourism center, hari kedua di hadapan Royal Palace dan Mount Phousi iaitu di sepanjang Sisavangvong Road dan hari ketiga adalah kawasan yang paling meriah iaitu sepanjang Sakkaline Road. Di Sakkaline Road ini, korang akan berdepan dengan begitu ramai jurugambar di kalangan pelancong akan mengambil gambar bagi setiap sudut untuk mendapatkan shot gambar yang terbaek.

5. Royal Palace



Royal Palace ini merupakan pusat tengah untuk pekan Luang Prabang dimana ianya terletak bertentangan dengan kaki Mount Phousi (laluan tangga). Royal Palace ini mencerminkan identiti Luang Prabang yang hampir keseluruhan rakyatnya adalah penganut Buddha. Di sini dijadikan tempat tumpuan pelancong untuk bergambar.

6. National Museum


National Museum nie terletak bersebelahan dengan Royal Palace. Keunikan dia hanya terletak pada seni bina bangunannya yang menjadi salah satu tempat orang bergambar ketika berada di Luang Prabang.

7. Temple (Watt)

Seperti yang aku katakan tadi, di sini terdapat begitu banyak temple (watt) kerana rata-rata penduduknya di sini adalah penganut Buddha. Temple yang paling terkenal adalah Watt Xieng Thong (Golden City Temple) dan aku sempat bergambar di beberapa temple seperti Watt Xieng Thong, Watt Aham, Watt Visounnarath, Watt Manorom dan lain-lain lagi.




8. UXO Lao Visitor Center





UXO Lao Visitor Center adalah satu tempat yang dipamerkan bom-bom, peluru-peluru serta yang berkaitan dengan senjata-senjata nie. Di sini juga lebih kepada sejarah-sejarah dan penemuan-penemuan mengenai kesan pada tragedi Secret War yang berlaku di situ.

9. Monument of President Souphanouvong


Tiada apa yang menarik sebenarnya di sini tetapi disebabkan ianya berdekatan dengan tempat yang aku ingin tuju, so aku singgah di sini untuk bergambar kenang-kenangan bersama-sama kanak-kanak tempatan yang sedang leka bergambar dan bermain di sini.

10. Luang Prabang Night Market




Luang Prabang Night Market adalah antara yang perlu korang rasai dan lihat kepelbagaian barangan yang dijual serta produk-produk tempatan. Harga di sini boleh tahan tapi masih boleh bargain untuk dapatkan harga yang lebih rendah. Kat sini juga ada jual Lao Whiskey yang ada ular tedung, kala jengking dan macam-macam lagi. Hahahah...

11. Morning Market (Talad Sao)




Morning Market adalah pasar pagi yang biasa tapi keunikan dia korang boleh tengok tikus dijual untuk disalai dan dimakan. Hahahaha... Aku just lalu di sini ketika pulang dari tengok Alms Giving Ceremony so just lalu di sini sambil ambik2 gambar. Hahaha...

12. Dara Market


Dara Market adalah market tertua yang wujud di pekan Luang Prabang ini tetapi barangan-barangan di sini lebih tertumpu kepada Lao Sin (Skirt Tradisional) dan mungkin agak mahal di sini.

13.Bamboo Bridge


Bamboo Bridge ini adalah satu jambatan yang 100% dibuat daripada buluh dan sememangnya simple tetapi menarik untuk bergambar.

14. French Cultural Center


French Cultural Center adalah tempat yang tertumpu kepada senibina lama yang terdapat di sini. Ianya adalah berkait rapat dengan sejarah lama di sini dan tempat ini banyak dijadikan tempat lokasi pelancong datang untuk bergambar.

15. Mekong River Sunset Cruise




Mekong River Sunset Cruise nie adalah salah satu aktiviti yang tak dirancang sebenarnya. Aku buat keputusan untuk naik dan try Mekong River Sunset Cruise nie setelah sepakat dengan beberapa orang lagi kenalan traveller dari Malaysia yang sememangnya dapat menjimatkan kos untuk naik cruise nie. Kami ada 8 orang, so bajet sorang lebih kurang just dalam 20,000 kip seorang. Hehehe... ;)

Aktiviti wajib aku ketika di luar negara adalah pos poskad kt kawan2 di Malaysia. Kalau ada pembaca blog aku nak aku pos poskad2 menarik ketika aku travel di masa akan datang, jangan lupa emelkan nama dan alamat korang ke emel aku, wan_hazem19@yahoo.com . Insyaallah, aku akan poskan poskad nanti...heheh ;)

Itulah antara tempat-tempat yang aku sempat lawati dan jejaki. Walaupun ianya bukanlah sesuatu yang begitu teruja tetapi keunikan yang terdapat di sini serta suasananya yang begitu tenang, membuatkan Luang Prabang ini menjadi suatu tempat yang harus korang lawati jika berkesempatan untuk ke sini.


Sebagai tambahan, aku nak sharekan menu-menu halal berserta harga dia untuk korang boleh buat bajet untuk makan minum di sini. Kedai Halal ini terletak di bersebelahan dengan LPQ Backpacker...



Apa-apa pun, Insyaallah sekiranya aku mempunyai masa yang lapang lagi, aku akan cuba kongsikan pula pengembaraan aku secara solo ke Phnom Penh (Cambodia), Davao & Puerto Princessa-Palawan (Philippines), Nha Trang (Vietnam) dan Bali (Indonesia) untuk entry-entry yang akan datang.

Sebenarnya aku masih teruja untuk menjejakkan kaki ke Negara Ke-13 pula selepas ini tetapi ianya masih dalam perancangan. Moga semuanya berjalan dengan lancar. Jom aku kongsikan link tempat-tempat menarik yang pernah aku lawati/jejaki sebelum ini :-
1. Seoul, South Korea
2. Macau
3. Gold Coast, Australia
4. Osaka, Japan
5. Kyoto & Kobe, Japan
6. Manila, Philippines
7. Hong Kong
8. Yogyakarta, Indonesia
9. Singapore

*Credit to Saudara Izzat utk beberapa keping gambar yang diambil menggunakan kamera phone dia... ;)

Sekian, wallahua'lam...

Ikhlas dari,
WMHMY
wan_hazem19@yahoo.com
My Instagram : @CatatanAjim