Monday, August 22, 2011

Budi Bahasa Budaya Kita...

Assalamualaikum…
Salam Perpaduan…
Salam 1 Malaysia…

Hari ini saya ingin berkongsi sedikit kisah duka saya pada minggu ini berkenaan dengan
‘BUDI BAHASA BUDAYA KITA’. Saya kongsikan perkara ini sebagai satu luahan hati saya terhadap sikap segelintir manusia yang tidak menitikberatkan sifat mahmudah ini.

Pertamanya Jumaat yang lalu, saya dan abang saya telah dituduh melanggar kereta seorang Pak Cik sedangkan perkara yang sebenar adalah disebaliknya. Cukup lucu ! Kenapa saya berkata cukup lucu? Dalam sejarah hidup saya memerhati dunia ini, pertama kalinya saya sebagai pembonceng melanggar kereta MyVI dari belakang (maksudnya ‘buntut’ motosikal saya melanggar ‘bumper depan’ MyVI). Anehkan? Perkara yang sebenarnya adalah MyVI tersebut menghimpit kami dan melanggar belakang motosikal saya.


‘Hang buat apa kat kereta aku?’

Itulah tengkingan seorang Pak Cik Tua terhadap saya dan abang saya. Dengan tiada ADAB dan BUDI BAHASA, saya dan abang saya juga dituduh melanggar keretanya sedangkan perkara yang sebenar adalah disebaliknya.

Saya dan abang saya iaitu seorang ‘USTAZ’ membalas dengan senyuman dan menyatakan pakcik tersebut yang salah. Pakcik tersebut masih menyatakan kami yang bersalah sehinggalah saya dan abang saya berkeras menyatakan Pakcik tersebut yang salah. Akhirnya, KEBENARAN berpihak kepada kami ! Alhamdulillah !

Keduanya pagi tadi saya menyelesaikan pemeriksaan kesihatan atau ‘Medical check-up’ di Klinik Bandaraya Alor Star saya telah di’tinggikan suara’ oleh seorang penjaga kaunter semasa menyelesaikan X-RAY. Saya turut membalas dengan senyuman tanpa sebarang balasan kepadanya. Kerana saya berfikir saya perlu hormati seorang yang lebih tua !

Saya sebenarnya sedikit terkilan dengan perilaku golongan seperti yang tiada langsung sikap untuk mementingkan dan menyahut seruan kerajaan dengan mengangkat martabat
‘BUDI BAHASA BUDAYA KITA’.

Saya seringkali melihat perkara seperti ini berlaku di mana-mana sahaja. Yang muda ditengking oleh yang tua ! Yang remaja diherdik oleh yang berumur ! Jika kita belajar di sekolah, kita akan diajar untuk menghormati orang yang lebih tua. Juga diajar di Tadika ! Tapi bila anak muda ini melaksanakan atau menghormati mereka, kenapa pula mereka tidak menghormati kita?

Satu persoalan yang cukup membuatkan saya ingin mengetahui jawapannya ! Seelok-eloknya kedua-dua pihak perlulah sama-sama memuhasabahkan diri supaya golongan seperti ini tidak dipandang serong oleh remaja seperti saya ! Tidak dipandang ‘HINA’ oleh anak muda seperti saya !

Apa-apa pun, saya masih berfikiran waras untuk menyatakan bahawa semua pihak haruslah berganding bahu dan bersepakat dalam menyatakan dan melaksanakan
‘BUDI BAHASA BUDAYA KITA’. Jika semua masing-masing berperanan sedemikian, Insyaallah…semua pihak akan sentiasa tersenyum dan menghormati antara satu sama lain. Insyaallah…


Akhir kata, saya harap luahan kali ini dapat dijadikan iktibar atau teladan sesama kita untuk memuhasabahkan diri agar menjadi orang yang lebih menghormati orang lain. Insyaallah…

Sekian, Wallahua’lam…



Ikhlas dari,
WAN MUHAMMAD HAZEM BIN MOHD YUSOH
wan_hazem19@yahoo.com

2 comments:

petuapakar said...

Macam dalam citer hantu kak limah jer. hik3

nurain said...

:)

SALAM KENAL..DONE FOLLOW U..FOLLOW BACK YE :) ^^